Followers

Thursday, 15 February 2018

Renewal Japan Driving License 2018

30 Jan - KANAGAWA

Lesen memandu harus diperbaharui setiap 3 tahun dan limit tanggalnya adalah satu bulan setelah tarikh lahir bagi memudahkan pengemudi mengingati.. Lesen memandu aku tamat tempoh pada bulan Dec yang lalu jadi alang-alang aku kembali ke Jepun untuk proses pembaharuan VISA kerja, sekalian aku masukkan dalam schedule untuk ke  二俣川免許センター (Futamatagawa Driving License Center) yang berdekatan dengan 二俣川駅 (Futamatagawa Station) tapi harus jalan kaki sekitar 15 minit.. Urusan pendaftaran tamat pada jam 0930 jadi sebelum itu lagi sudah harus tiba di destinasi lebih-lebih lagi kes aku special kerana lesen memandu sudah tamat tempoh..


Untuk rujukan sendiri di masa akan datang, berikut adalah document yang diperlukan sewaktu proses pembaharuan lesen memandu bagi kes seperti aku yang tidak tinggal di Jepun:

  1. Driving license
  2. Postcard renewal notice (Kalau tak punya pun tiada masalah)
  3. Photo background biru size 3cm x 2.4cm
  4. 滞在証明書 (Stay certification) yang menunjukkan kita tinggal di mana dan seeloknya di sign oleh orang perusahaan.. Untuk kes aku yang menggunakan alamat hostel company, sebolehnya dapatkan signature/stamp hostel manager berserta copy ID dia~

Istimewanya kali ini adalah aku berhasil untuk dapat 優良講習 (Excellent Course) yang mana prosesnya lebih singkat yakni hanya mengikut ceramah selama 30 minit yang dalamnya ditunjukkan video tentang accident ketika memandu dan bagaimana cara untuk memandu dengan selamat~ Pembayaran sebanyak 4500円 (RM 160) dan segalanya selesai sekitar jam 1045! 

p/s 優良講習 khusus buat pengemudi yang tidak ada rekod kesalahan ketika memandu di Jepun

Wednesday, 31 January 2018

Renewal Japan VISA 2018

29 Jan ~ 1 Feb - TOKYO

Aku sudah sedia maklum bahawa aku perlu berangkat ke Jepun pada bulan January untuk urusan pembaharuan VISA di Jepun memandangkan ia bakal tamat pada akhir March tahun ini.. Awalnya aku cuba mendapatkan bantuan dari pihak HQ sekiranya boleh menghantar wakil ke pihak imigrasi Jepun bagi menggantikan aku kerana jujur sekali aku paling tidak suka berada di Jepun ketika musim sejuk.. Malangnya bukan semua orang boleh menjadi wakil kerana harus mengikuti kursus yang dianjurkan oleh pihak imigrasi dan kebetulan kursus itu juga bukan selalu ada jadi masa tidak mencukupi dari pihak HQ untuk membantu membuatkan aku tiada pilihan lain untuk berangkat ke Jepun untuk menyelesaikan sendiri..


Sebagai rujukan diri sendiri di masa akan datang, berikut merupakan document yang dibutuhkan ketika urusan pembaharuan VISA:

  1. Application letter (link)
  2. 四季報 yang menunjukkan bukti company merupakan 上場企業 (Big company)
  3. Passport
  4. Residence card
  5. 転入届 (Notification of moving in) dari City Hall 
Kali ini aku berdepan sedikit kesulitan yang membuatkan aku terpaksa ulang-alik ke pejabat imigrasi di Yokohama Branch gara-gara dibawah:
  1. Company signature tidak lengkap kerana tidak menyebutkan nama company dan juga pangkat 
  2. Menggunakan stamp peribadi dan bukannya stamp rasmi company
  3. Residence card tidak ada keterangan aku sudah kembali tinggal di alamat yang aku gunakan di dalam application letter
Berkenaan no 3, hal ini berlaku kerana aku sempat tinggal di Tsurumi, Yokohama selama hampir 1 tahun sewaktu assignment design buat project KOS pada tahun 2015.. Rekod tertulis di situ membuatkan pihak imigrasi tidak bisa proses permohonan aku dan aku diminta merujuk ke city hall untuk melakukan 転入届 agar rekod aku jelas bahawa aku akan tinggal di situ.. Alhamdulillah, urusan perpanjangan VISA selamat selesai pada hari ke-3, iaitu hari terakhir sebelum berangkat pulang ke Indonesia pada keesokan harinya.. Mengikut perancangan, aku harus kembali lagi ke Jepun bagi mengambil Residence card yang baru setelah 3 minggu~ 

p/s Flight balik sebelum salji turun.. Selamat~

Sunday, 7 January 2018

Passport Crisis

1 Jan - JAKARTA

Satu permulaan yang kurang baik apabila tiba di airport Jakarta pada jam 2130 sewaktu menunjukkan passport kepada staff imigresen dan akhirnya disuruh masuk ke dalam bilik kecil untuk berbincang dengan atasan dia gara-gara permasalahan passport.. Semuanya disedari 2 hari sebelum berangkat pulang ke Jakarta apabila diberitahu pembantu rumah termasukkan sweater yang dalamnya berisi passport aku kedalam mesin cuci~ Hari itu hari Sabtu dan malangnya tidak ada waktu untuk buat passport baru dan selesai proses pengeringan, aku sedikit yakin tidak akan jadi masalah memandangkan tidak ada kertas koyak, cuma ada beberapa helai yang nampaknya tulisan sudah pudar..

Agak risau sewaktu tiba di airport KLIA untuk check in dan leganya apabila diberitahu tidak ada masalah malah passport juga boleh diguna pakai di autogate.. Sengal juga tidak bawa sweater extra dari rumah memandangkan sweater yang dibasuh itu sudah mengecut dan tiada guna untuk dibawa pulang ke Jakarta mengakibatkan penerbangan 2 jam pada jam 2000 itu terpaksa tahan sejuk sehingga selamat mendarat~ Agak terkejut apabila penerbangan Lion Air kali ini tidak mendapat makanan dan minuman; dah macam Air Asia la sebab TV pun tidak sediakan! Mujur dah prepare beberapa drama di dalam iPad yang jadi peneman rasmi kali ini memandangkan isteri buat keputusan untuk tidak pulang bersama dan tinggal di Malaysia~

Kondisi passport selepas keringkan pakai hair dryer


Berbalik kepada cerita di dalam bilik kecil, staff imigresen menunjukkan cop visa tidak ada tanda-tangan pegawai imigresen jadi mereka tidak membenarkan aku lepas.. Menurut mereka, prosedur yang sepatutnya di ambil oleh Lion Air ialah menginformasi kepada Imigresen Indonesia tentang kondisi passport aku dan mendapatkan izin terlebih dahulu~ Paling tidak masuk akal apabila mereka kasi idea untuk aku pulang ke Malaysia malam itu juga untuk buat passport baru, kemudian baru kembali semula ke Jakarta! Aku protes yang memang rencana aku nak buat passport baru di Jakarta sahaja di Embassy memandangkan 2 Jan sudah hari bekerja dan tempoh waktu untuk buat passport baru di Jakarta juga hanya 1 jam seperti di Malaysia! 

Melihatkan aku tetap protes membuatkan mereka minta aku keluar dari bilik kecil terlebih dahulu kerana mereka mahu berbincang antara mereka.. Aku cuba cari ketenangan untuk solat tapi sayang surau semua kena keluar terlebih dahulu..  Mau tak mau terpaksa duduk seperti orang bersalah sambil melihat orang lalu-lalang di depan mata.. Laporkan kondisi pada boss dan boss kata cuba nego berapa mereka nak sebab dah jelas sangat ini semua modus mereka untuk dapatkan duit daripada aku.. Aku juga menelefon agent yang membantu menguruskan visa di company tapi sayangnya dia juga beritahu hal ini sudah normal; kalau ada cacat walau sedikit, mau tak mau terpaksa akur dengan ketentuan dari pihak imigrasi.. 

Setelah 15~20 minit, aku dipanggil semula kedalam bilik kecil dan kali ini salah seorang dari staff menunjukkan di depan aku sebuah buku yang dalamnya tertulis kesalahan menipu isi passport yang dendanya boleh dikenakan sebanyak IDR 500 Juta! Aku tetap protes kerana e-KITAS mempunyai QR code yang mana kalau di scan sudah jelas bahawa passport aku tidak ada salah dan kehilangan tanda-tangan pada cop Visa itu hanya masalah kecil.. Aku terus protes akan buat passport baru dan sebagainya sehinggalah muncul mangsa baru mat salleh yang berdiri di sebelah aku dan membuatkan staff imigresen itu mengeluarkan kata-kata akan "bantu" melepaskan aku kali ini dengan syarat aku harus segera membuat passport baru dan dapatkan cop dari pihak imigresen paling lambat hari Jumaat, 5 Jan~ 

Passport baru pada harga IDR 658k atau RM 200~

Suatu kemenangan kecil buat diri sendiri juga kerana berjaya mengelak aktivi rasuah walaupun terpaksa akur sekiranya itu sahaja langkah terakhir daripada di suruh pulang malam itu juga.. Sempat solat dan makan dahulu di airport sebelum naik taxi pulang ke apartmen.. Besoknya pagi berangkat ke Embassy Jakarta untuk buat passport baru.. Hanya perlu membawa IC dan passport lama dan alhamdulillah passport baru jadi dalam masa 30 minit! Sewaktu menunggu ada berborak dengan seorang pelancong perempuan yang kehilangan beg dan dalamnya berisi dompet dan passport ketika sedang shopping di Surabaya! Punyalah kasihan sampai buat police report, beli service bodyguard (IDR 3 juta/ 12 hari) untuk teman dia sepanjang perjalanan naik train 1 hari lebih daripada Surabaya ke Jakarta~ 

p/s Mula rasa kepentingan passport dan tidak boleh simpan sembarangan lagi..   


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC